Followers

Monday, 5 March 2018

DS019-MENGEJAR BIDADARI



Suatu hari saya diundang pada sebuah pengajian ba’da isya yang diadakan oleh sebuah kelompok dakwah keliling yang kebetulan lewat di kampung saya dan meminta ijin takmir mushalla setempat agar diberi waktu untuk menyampaikan sepatah dua patah kata. 

Saya menghadiri undangan itu dan memilih tempat paling depan dengan harapan mendapatkan pencerahan atau paling tidak semangat baru untuk mengembangkan dakwah Islam.

Setelah mengucapkan salam yang didahului dengan puja-puji kepada Allah, sang penceramah memulai bahasannya:

"Saudara-saudara, jangan pernah anda terpedaya oleh kehidupan dunia yang fana dan ajakan hawa nafsu, baik menuju harta, kekuasaan dan terutama wanita. Kalian jangan sekali-kali tergoda oleh paras rupawan perempuan duniawi karena di surga, Allah sudah sediakan bagi orang yang berjuang di jalanNya para bidadari yang selalu muda dan menarik.
Penceramah melanjutkan (ini seingat saya karena kejadiannya sudah lama berlalu): “Ketahuilah saudara-saudaar, secantik-cantiknya perempuan duniawi tidak akan bias menandingi bidadari surgawi. Sungguh bidadari surga memiliki mata yang indah dan besar, bibir yang basah menawan, tubuh yang molek dan menggairahkan, cara berjalan yang menggoda dan tutur kata yang membuai". Tanpa terasa penceramah  itu telah asyik dengan khayalan kemolekan wanita yang mereka sebut bidadari.

Saya hanya bertanya-tanya dalam hati: “Bagaimana bisa penceramah itu tahu kalau bidadari pasti cantik padahal bisa dipastikan ia belum pernah melihatnya...?, pastilah ia membandingkan kecantikan bidadari dengan membayangkan kecantikan wanita duniawi sebagai fantasi pembanding. Pasti ia sedang berkhayal mengenai wanita cantik seperti artis wanita yang mereka lihat di TV atau media lainnya.

Mengapa saya berani mengatakan demikian?

Setiap manusia membutuhkan 'mafhum' / gambaran untuk memahami sesuatu yang untuk selanjutnya mafhum tersebut ditransfer kepada orang lain setelah diubah formatnya menjadi lafadz atau kata-kata. Jadi lafadz keluar dari mulut manusia setelah tercetak gambaran dalam otaknya. Kesimpulannya, apa yang ia katakana adalah hasil dari apa yang ia bayangkan.
Karena itulah Allah menggambarkan surga sebagai kenikmatan yang bersifat inderawi, seperti bidadari, sungai madu, kolam susu, para pelayan yang muda lagi sehat, gelas-gelas yang tersusun rapi, kendi-kendi yang menuangkan air wangi kedalam cawan-cawan surgawi.....semua itu karena Allah tahu bahwa tanpa gambaran, manusia secara umum tidak akan memiliki dan merasakan betapa nikmat itu menggiurkan. Kalau tidak salah Mulla Shadra pernah mengatakan: al insan yasta-nisu bil mahsuusaat (manusia selalu lebih akrab dengan hal-hal inderawi).

Meski demikian bukan berarti kita boleh membayangkan dan berimajinasi bahwa kenikmatan surga seperti halnya kenikmatan dunia. Hal itu akan menyesatkan pemikiran kita.
Memang dalam Al Quran kita mendapati firman Allah dalam surat Al Baqarah tentang nikmat surgawi: wa utuu bihi mutasyabiha (dan mereka diberi nikmat serupa), namun yang dimaksud dalam ayat itu bahwa kenikmatan apapun yang pernah kalian bayangkan akan tersedia dengan segera.

Saya akan akhiri tulisan singkat ini dengan sebuah dialog cukup menarik antara seorang ustadz dan muridnya di satu pondok pesantren.

Pada sebuah majlis ta’lim rutin seorang murid bertanya kepada ustadz yang mengajar kelas tauhid.
Murid: "Ustadz, bolehkan orang minum khamar di surga...?
Ustadz: "Boleh saja, semua halal di surga, semuanya menjadi syar'i di sana".
Murid  : Berapa gelas yang boleh diminum ustadz?
Ustadz : “Terserah kamu, jangankan beberapa gelas, beberapa botolpun boleh kamu minum tanpa berdosa”.
Murid: "Kalau ingin berzina, apakah diperbolehkan?"
Ustadz: "Boleh saja, semuanya itu diperbolehkan sebagai ganjaran atas kebaikan orang yang shalih".
Murid: (dengan sedikit keisengan) “Berapa batas jumlah perempuan yang kita boleh berzina dengannya....?"
Ustadz: "Unlimited, tiada batas, berapapun kau mau, kau bisa lakukan sekehendak hati kamu, dan itu semua halal bagimu"
Murid: "Asyik sekali ustadz....nikmat betul yang namanya surge itu....membuat saya semakin bersemangat beribadah dan menambah amal shalih. Memang di dunia kita harus sabar untuk mendapatkan kenikmatan tanpa batas".
Ustadz: "Tapi......"
Murid: "Tapi apa ustadz.....? "
Ustadz: "Memang semua perbuatan yang diharamkan di dunia, akan dihalalkan di surga, seperti zina, minum khamar, mencuri dan sebagainya. Tapi ingatlah, kalau di dunia saja engkau sudah berpikir tentang zina, khamar dan berbagai maksiat lainnya, insyallah, kamu bukan termasuk ahli surga...."
Murid: "💔💔💔, (pingsan)
Apakah penceramah di mushalla tadi akan masuk surga?...wallahu a'lam...!

0 komentar:

Post a Comment